Ubuntu Memang Sakti

Saya masih ingat sekali saat beberapa tahun yang lalu ketika masih kuliah mencoba untuk menginstall Linux di komputer pribadi (PC). Red Hat saat itu adalah salah satu distro Linux yang termudah untuk diinstall. Tapi kenyataannya, untuk ukuran orang yang sudah familiar dengan komputer sekalipun saya dan beberapa teman ternyata juga masih kesulitan untuk menginstallnya. Apa lagi kalau harus menginstall server dengan distro Debian misalnya. Hampir semuanya dikerjakan dengan berbasis perintah teks (command line). Bisa terbayang berapa banyak referensi yang harus dihafal hanya untuk menginstall berbagai macam hardware dan setting komputer dengan benar. Bahkan hanya untuk memasang dan menggunakan flash disk atau CD-ROM saja harus dilakukan beberapa prosedur dengan benar.

Tahun 2006-2007 kemarin Linux mulai heboh kembali. Pasalnya, Microsoft mulai merazia dan menindak para pengguna Windows bajakan. Akhirnya Linux yang gratis pun muncul kembali sebagai alternatif solusi. Semua mulai melirik termasuk saya. Harga Windows memang lama kelamaan menurun dan makin dibuat terjangkau. Tapi menurut pandangan saya, Linux tetap memiliki peluang untuk digunakan banyak orang karena untuk penggunaan dalam jumlah besar atau budget rendah mestinya akan lebih ekonomis pakai yang gratis. Apalagi setelah saya pertama kali mencoba distro Ubuntu kira-kira setahun yang lalu. Cukup mengejutkan karena belum diinstal saja live CD Ubuntu sudah sangat fungsional. Persis seperti OS yang sudah terinstall lengkap dengan software-software pendukung mulai dari OpenOffice sampai GIMP yang mirip Photoshop. Dan semua itu benar-benar sudah bisa langsung digunakan seperti kalau kita selesai menginstall lengkap komputer kita. Kemampuan komputer rata-rata sekarang memang sudah cukup tinggi. Pentium III atau IV dengan RAM yang besar. Tidak heran kalau live CD bisa dioperasikan dengan mudah dan nyaman seperti menggunakan komputer biasa.

Sekarang saya kembali mencoba Linux. Selain tertarik menggunakan komputer yang bebas dari unsur bajakan, pekerjaan saya selain programmer online application yang banyak berbasis web juga banyak menangani networking (server aplikasi web maupun network berbasis linux dikenal lebih handal). Jadi tidak salah kalau saya beralih ke Linux. Lirikan pertama tentu pada Ubuntu yang sudah saya kenal memiliki paket yang bagus. Selain itu komunitas pengguna dan penyedia software untuk Ubuntu juga sudah sangat besar hingga tak perlu khawatir lagi bila ada masalah dengan OS yang saya pakai. Akan banyak referensi yang bisa ditemukan di internet. Saya kemudian memesan CD Ubuntu 7.10 yang tiba di tangan saya beberapa minggu kemudian. Saat ini saya menggunakan laptop HP Compaq nc4200. Hasilnya luar biasa. Untuk menginstall komputer ini dengan Windows kita harus berbekal seabrek driver agar semua hardware berjalan dengan baik. Namun dengan Ubuntu, dengan live CD saja saya yakin semua sudah berfungsi. Saat ini setelah Ubuntu terinstall, kecuali PCMCIA dan modem, saya sudah pernah menggunakan semua hardware yang ada di komputer ini menggunakan Ubuntu. Dan seperti yang saya bilang tadi, semua berfungsi. Mulai dari touch pad lengkap dengan fungsi scroll, volume control button, SD card reader, speaker, mikropon, webcam, VGA internal dan eksternal, LAN, Wi-fi, bluetooth bahkan sensor cahaya yang bisa mengubah kecerahan cahaya LCD secara otomatis sesuai terangnya ruangan juga berfungsi dengan baik. Tinggal melakukan sedikit kustomisasi dengan tampilan dan user interface serta menginstall beberapa program spesifik, saya sudah bisa bekerja dengan nyaman.

Cerita menarik dengan Ubuntu juga saya alami beberapa waktu lalu saat saya harus menginstall laptop Toshiba L200 dengan Windows XP. Installer XP ternyata belum dibekali driver hard disk SATA sehingga tidak dapat mengenali hard disk tersebut. Sebelum akhirnya diinstalli Vista, saya mencoba memasukkan Live CD dan tung! tampilan desktop Ubuntu langsung muncul disertai lagu pembuka sebagaimana komputer yang sudah diinstall OS dengan lengkap. Masuk ke dalam, saya kemudian menggunakan software semacam Partition Manager untuk membagi partisi dan menentukan format. Artinya jelas Ubuntu mengenali dengan mudah hard disk SATA dan segala hardware yang ada.

Saya pun makin cinta dengan Ubuntu dan makin mantap meninggalkan Windows (meskipun saya masih memasang XP sebagai virtual OS di dalam Ubuntu dan Wine untuk menjalankan beberapa aplikasi Windows di Ubuntu). Posting ini pun saya buat saat online dengan Ubuntu menggunakan modem HSDPA ZTE MF622 yang saat ini banyak digunakan oleh pelanggan IndosatM2.

Tag: ,

14 Komentar to “Ubuntu Memang Sakti”

  1. Ah, Ubuntu tuh yang paling jelek! Tp knapa populer? Karena dia brani kasih CD gratis. Emnag user Ubuntu tuh kere-kere! Gak punya modal buat beli ato donlod distro lain!

  2. asiiikkk……. akhirnya ada komentar yg kontroversial… Monggo, mas. Sebagai yg anti Ubuntu, saya berharap Mas bisa kasih pandangan yg lebih objektif ttg Ubuntu.
    Mengenai CD gratis itu kalau menurut saya bukan alasan utama. Karena untuk pesan CD sampai sini bisa berminggu2. Download lebih cepat. Jadi bbrp orang yg saya tahu pakai Ubuntu nggak akan sabar nunggu CD sampe. Mending download. Lagipula, distro lain juga banyak tersedia di toko2 CD program.
    Jadi menurut saya tetap karena Ubuntu lebih friendly dan akhirnya sekarang jadi banyak komunitasnya jadinya lebih mudah populer.

  3. stuju!!!!!!!!
    Mnurut gw komunitas khusus ubuntu ngebantu banget!

    BTW, ubuntu lu kalo pake headset ada masalah ga sih? gw pake headset kok speakarnya masih nyala ya

  4. oi Antolol, jgn smbrg komen…Dasar Antolol (Anak Tolol)!!!

  5. Ngomong2 gw kesulitan nih nyeting modem zte mf622 indosat,udah seminggu utak atik ga bisa jg.
    dari googling udah dipraktekin samimawon, frustrasi jdnya ey,
    coba tolong ksh masukan Bos.
    gw pake ibm t43,OS Ubuntu 8.04.1 LTS.
    Yah.. baru sebulan deh pake ubuntu

    Thanks.

  6. saya pernah install ubuntu versi 7.10 di laptop acer aspire 4315, tapi VGA nya ngak ke detect, trus wi-fi nya juga ngak ke detect (wi-fi nya pake atheros AR5BXB63), terus saya juga pake modem nya vodafone yang digunakan Quasar… juga ngak bisa ke detect…., trus yang semuanya ngak perlu install driver lg itu yang mana ya……

  7. rudy> saya pake notebook compaq nc4200, ternyata speaker juga masih nyala kalo dipasangi headphone. setelah googling ketemu solusinya sederhana. tinggal install kmix, itu semacam mixer yg biasa ada di windows itu. ada option untuk headphone jack sense yg kalo diaktifkan maka speakernya akan mati saat headphone dipasang.

    irzan> untuk bisa pakai zte mf622 dari indosat saya juga sebenernya kesulitan. ada script driver yg harus diletakkan di /etc/udev/rules.d yg cara kerjanya kira2 begini, kalo modem usb itu kan seperti kalo di windows juga kalo komputernya belum dipasangi driver modemnya maka dia akan dikenali sebagai mass storage device atau istilah gampangnya flash disk. nah, dengan adanya driver yg sudah dikopikan ini maka ketika modem dipasang maka fungsi storage akan diubah jadi fungsi modem, jadi komputer nantinya akan mengenalinya sebagai modem. kalo sudah begitu, tinggal pakai wvdial untuk dial-upnya. masalahnya setelah memasang driver ini saya kemudian menemukan kendala lain, yaitu kalo saya masang flash disk, sepertinya ‘ditangkap’ juga sama ini driver, akibatnya si flash disk ini nggak bisa berfungsi juga sebagai storage. akhirnya itu driver mesti disingkirkan dulu kalo lagi nggak pake modem. selain itu juga kadang butuh waktu lama setelah modem dipasang sampe akhirnya berubah fungsi sebagai modem.
    jadi karena ribet akhirnya saya kembali pake huawei e220 dan dialernya pake umtsmonitor atau wvdial.
    btw, wvdial ini juga sebenernya cukup handal. saya pernah coba dengan nokia+dku5 dan LG bisa langsung dipake buat dial-up. tapi kalo pake modem pcmcia sierra yg 3G lebih enak pake umtsmonitor

    kanjut sinaga> untuk modemnya vodafone mungkin bisa dicoba pake umts monitor. installnya manual, nggak bisa pake apt-get. tapi nggak susah, kok. cuma tinggal kopi aja. umtsmon ini untuk modem2 3G.

  8. kalo buat modem pcmcia aircard 860 gimana? pengen nyobain linux tp takut ga cocok ama hardwarenya, termasuk modem.

  9. faktanya akhir akhir ini emang makin byk yg pake ubuntu..
    kmren sih dah siap beralih ke ubuntu.. tapi sayang windows aseli saya..
    hahahahaha….

  10. Saya sudah pakai ubuntu dan sampai saat ini tidak mendapatkan masalah yang berarti. Hampir 100% saya menggunakan Ubuntu untuk pekerjaan saya, kalau ada yang harus pakai Win* saya pake Wine atau CrossOver dan berfungsi baik. Mengenai Distronya yang Gratis saya selalu tiap 3 bulan dapat dan cepat asal alamatnya jelas. dari Ubuntu versi 7 smapai versi terakhir saya dapatkan dari kiriman langsung.

    Kalau ada yang menyebut bahwa Ubuntu Jelek suruh dia buat yang seperti itu. Rata2 yang suka menghina itu biasanya punya banyak kelemahan dan TOLOL. Dan ada maslaha dengan jiwanya, oportunis dan bisa sangatat jahat dan bisa melakukan apa saja.

  11. Ubuntu itu gak jelek, klo sampek ada yang bilang ubuntu jelek berarti menjelekan GNU/Linux dong, Semua distro linux kan sama2 pake kernelnya punya Linus T.

    Klo saya gak pake ubuntu, pernah nyoba, tapi saya lebih suka pclinuxos. Karena pertama kali nyoba linux ya pclinuxos… jadinya terbiasa dengan pclinuxos…. he he he… klo dari awal pake ubuntu mungkin terbiasa dengan ubuntu…

    klo buat saya cukup satu distro aja aku tekuni… jadinya enak… gak pusing2 dengan banyak distro…

    kadang klo lagi gak dapet paket untuk pclinuxos saya bisa comot dari paket ubuntu… jadi jangan menjelek2kan suatu distro lah…
    semuanya kan saling lengkap melengkapi…

    Tiap distro punya kekurangan dan kelebihan masing…

    Tinggal dinikmati aja…

  12. mas…minta tolong. kenapa kalau instal ubuntu di windows tidak muncul driver suara tidak ada, video. bagaimana solusinya.

  13. salam kenal bro…

    untuk modem HSDPA ZTE MF627 bisa tidak ya? saya colokin kok gak kedetek…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: